Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang

Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang

Posted on

Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang | Kiki adalah seorang mahasiwi modis berumur 21 tahun teman-temannya sering bilang bahwa wajahnya adalah kembaran dari saskia mecca, tubuhnya bisa dibilang semampai 170cm dengan kaki jenjang , ukuran payudara 36 b dan juga pantat yg padat sekal.Hari itu Kiki berlari menuju kelasnya, “ah sial! udah jam 9, gue telat nih” sambil melihat jam nya. Ketika berlari, dada nya yg dibalut kaos ketat warna putih naik turun mengikuti irama larinya, legging hitam nya pun tak sanggup menutupi goyangan pantanya.
Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang SherlyCewekLuguDanHot4“maaf pak saya terlambat, tadi pagi perut saya sakit sekali”, Kiki memberikan alasan lalu duduk sambil membetulkan kerudung nya.
“kali ini kamu boleh masuk kelas, tapi jika kamu telat lagi nilai ujian akutansi kamu akan bapak kurangi” ujar pak Kris
“iya pak, maaf”. Kelas pun dimulai kembali, namun alasan Kiki bukanlah karena dia sakit perut tapi….

Tiga jam sebelumnya,

Cerita Dewasa Terbaru | Kiki baru keluar dari kamar mandi kamarnya, lalu tiba tiba hp nya berbunyi. Seketika Kiki terkejut setelah dia melihat isi pesan yg masuk ke handphone nya

“gue punya rekaman mesum lo sama pacar lo lagi ml di mobil. Kalo ga mau kesebar ke temen-temen kampus, dateng ke wc gedung D lantai 3. Jam 8”
“apa apan lo?! Lo mau duit berapa dari gue?”
“tenang manis, gue ga butuh duit lo, sekarang lo turutin aja semua mau gue kalo ga mau video ini kesebar, oh dan jangan lupa, lo juga skrg harus pake legging dan baju yg ketat ke kampus.”
“….” Telpon pun ditutup
“ah sial, ini semua gara-gara rendi cium dan grepe-grepe gue kemarin di mobil” Kiki menggerutu sambil memakai legging hitam dan kaosnya.

Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang | Di gedung D merupakan gedung lama yg sudah jarang dipakai, apalagi di pagi hari ketika mahasiswa yg datang baru sedikit. Kiki menaiki tangga menuju lantai tiga, lalu berjalan di lorong dengan pikiran yg berkecambuk, akhirnya dia sampai di pintu wc, wc ini sebenarnya jarang dipakai mahasiswa karena letaknya yg jauh, biasanya wc ini dipakai oleh para petugas kebersihan untuk merokok sambil beristirahat.

“dimana lo?” Kiki berteriak sambil masuk ke dalam wc.

“hai manis, perkenalkan nama saya pak marjo, saya kebersihan di kampus ini” seloroh lelaki itu sambil mendekati Kiki.

“lo mau duit berapa?”
“udah gue bilang gue ga butuh duit lo, lagi pula video lu bisa gue jual ke saingan kampus ini biar nama kampus ini ancur dan pasti haraganya ga sanggup lu bayar hahahahahah”
“ terus mau lu apa?”
“gue cuman minta lo buat nurutin semua keinginan gue selama seminggu, itu udah cukup bikin video ini ga kesebar ke temen-temen lo” ucap pak marjo sambil memutar video mesum Kiki di handphonenya.
“saya ga mau pak! Hapus video itu atau saya lapor polisi!” ancam Kiki
“ahahahahha, lo mau laporin gue kepolisi juga kaga apa2, gue paling dipenjara 3 bulan, tapi lo bisa malau seumur hidup lo kalo video ini sampe kesebar ahahahah”

Kiki pun terdiam karena perkataan pak marjo telah menyudutkannya.

“kalo lu diem aja berarti artinya setuju kan nona manis, hanya seminggu aja ko”
“tapi bapak menginginkan apa dari saya?”
“semuanya! Ahahah dan gue juga liat lo udah nurutin permintaan gue yg pertama buat pake baju yg gue pengen, sekarang gue pengen lo sepongin punya gue!” perintah marjo sambil membuka ikat pinggangnya.
“tapi pak, saya ga bisa”

“alah, kemarin malem aja lo di grepe-grepe cowo lo keenakan, sekarang lo sepong gue ! yg ini pasti lebih enak ahahhhaha”

Kiki pun dengan enggan mendekat lalu berlutut di depan pak marjo.

“ayo buka celana gue!”

Kiki pun membuka celana pak marjo, dan dia pun terkejut karena penis pak marjo yg besar sudah menggeras, urat2 nya terlihat membuat Kiki merinding ketakutan.

“ahhahaha, baru liat penis segede ini ya? Punya cowo lo pasti kecil kan! Sekarang lu isep cepet”“

Kiki pun tanpa menjawab langsung memegang penis pak marjo dengan ragu, lalu memasukannya ke mulutnya, dia menjilati kepala nya terlebih dahulu karena dia tdk yakin penis itu bisa masuk semua,

“jilatin semuanya, terus lu jilatin juga tuh peler gue!”

Kiki pun mulai menjilati setiap bagian batang pak mar, dia menjilat dari kepala sampai pangkal nya.

“slurp,Slurpp” Kiki mulai menjilari peler pak mar, membuat batang pak mar yg panjang dan besar melintang di wajahnya dan juga membasahi sebagian dari jilbabnya.

“enak ga penis gue? Enakan mana sama penis pacar lu?”

Kiki tdk menjawab, dalam hatinya penis pak mar memang lebih besar dengan ukuran 20cm dan diameter 5cm, baunya yg menyengatpun entah mengapa membuat Kiki malah jadi horni, berbeda dengan penis pacaranya yg ketika dia hand job hanya berukuran 8cm.

“heh lonte, kalo gue Tanya lu jawab! Keenakan lo ya nyepongin penis gue”

Kiki merasa terkejut sekaligus terangsang ketika pak mar merendahkannya, apalagi posisinya yg sedang menjilati batang pak mar.

“iya pak” jawab Kiki yg mulai terangsang
“iya apa? Terus mulai sekarang lu panggil gue tuan, bukan pak! Ngerti?”

Ketika Kiki menjawab pak mar malah memegang kepala Kiki sambil memaju mundurkan penisnya ke mulut Kiki.

“iya tuan, enakan emmhh…kon…mpph tol…tuan.ahhh”
“ahahahah, bagus kalo lo suka, sekarang gue lu kenyotin tuh kepala penis gue sambil kocokin penis gue”

Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang | Kiki pun melakukan tugasnya, dia mengulum kepala penis pak mar sambil mengocok batangnya, namun tiba tiba pak mar mendorong penisnya masuk ke dalam mulut Kiki sambil menarik jilbabnya sehingga kepala Kiki terdorong membuat penis pak mar masuk menyentuh tenggorokan Kiki.

“hmmmpp, Hmmmph, Hmmmp” Kiki mengerang namun suaranya tertahan oleh batang penis pak mar.
“hahahah, rasain ni penis, dasar lu lonte” sambil terus menahan kepala Kiki.

Setelah sekitar 1 menit pak mar baru melepaskan penisnya.

“haaah haaah, ohok ohok!” Kiki terbatuk sambil terengah engah mencari udara.
“gue udah mau keluar nih, sekarang lu kocokin”
“iya tuan” Kiki mulai ngecocok penis pak mar di depan wajahnya, dia Nampak takut sperma pak marberbekas di baju atau kerudung nya.

Setelah 5 menit Kiki mengocok penis pak mar, akhirnya pak mar mulai mengerang dan penisnya pun berkedut kedut

“lu telen semua peju gue, atau gue semprotin ke kerdung ama baju lo biar orang2 pada tau lu abis nyepong”

Kiki tdk punya pilihan selain menelan semua sperma pak mar.

“creeet, creeeet, arrgghhht enaak bangeeet mulut lonte jilbab!”
“emmmhp” Kiki membiarkan penis pak mar masuk dan muncrat kemulutnya
“jangan ditelen dulu sayang, lu tampung dulu, gue mau liat peju gue dimulut cewe jilbaban kaya lo”

Kiki pun menahan sprema pak mar di mulutnya, ini pertama Kiki merasakan sprema dimulutnya, bau dan teksturnya membuat Kiki mual.

“buka mulut lo” Kiki pun membuka mulutnya yg penuh dengan cairan putih dan kental milik pak mar.
“bagus, sekarang lu telen!”
“glekk” sprema yg kental itu agak sulit ditelan Kiki, namun dia tetap mencoba menghabiskannya karena dia tdk memiliki pilihan lain. Kiki merasa mual dan menahan rasa ingin muntah karena ini adalah pertama kalinya dia menelan sperma.

“mhh, ga enakk banget, tapi demi video ga kesebar gue harus kuat” ujar Kiki dalam hati.

Turnamen poker online, poker online terpercaya

Cerita Ngentot 2016 Jilbab Binal Yang Malang | “bagus, sekarang dengerin gue, setiap pagi lu harus pake baju yg gue pengen dan inget lu ga boleh pake cd atau bh, abis itu lu datang ke wc ini buat gue cek, siangnya pas istirahat lu harus dateng ke kamar gue di belakang gedung D, dan pas lu selesai kuliah, lu harus dateng lagi ke kamar gue. Terakhir, selama lu di kampus ini, kapanpun gue kasi lo perintah, lo harus nurut. Ngerti?!”

“i…iya tu..tuan” jawab Kiki dengan tergagap karena dibentak oleh pak mar.
“Setiap lu ga patuh, lu harus dihukum. Dan kalo lu ud bikin 3 keslahan, gue ga segen-segen nyebarin video lo! Ahahahah. Ngerti?!” bentak marjo yg diakhiri senyuman menyeringai
“Iyaa tuan” Kiki menjawab sambil masih membersihkan sisa sprema pak mar yg meluber di dagu dan bibirnya.
“gue masih liat lo pake cd sama bh, sekarang lepas semuanya!”
“tapi..tapi…”
“kaga ada tapi- tapian, sekarang lu lepas atau lu mau nerimah hukuman gue yg pasti bikin lu nyesel.

Kiki yg terancampun mulai melepas jilbab nya perlahan, lalu meloloskan kaos putihnya yg tipis, dan menarik turun legging hitamnya. Sekarang tubuh indah sekalnya hanya berbalut bh berwana cream dan cd yg berwarna senada. Pak mar melotot dihadapanya tersaji tubuh putih mulus yg sekarang akan menuruti setiap keiinginanya, dia bisa saja langsung menerkam dan memperkosanya, namun dia menahan diri agar rencananya tdk sia-sia.

“lepas BH sama CD lo! Cepet!”

Kiki masih terdiam, dia merasa malu dan terhina telanjang di hadapan pak mar.

“ayoo cepetan, lempar cd sama bh lo kesini, terus lu pake baju sama jilbab lu lagi”

Kiki pun mulai membuka bh nya, terlihat lah buah dada 36b yg bulat sempurna, dihiasi oleh putting mungil berwarna pink yg agak mengeras. Lalu dia menurunkan cd nya dengan ragu, mulailah terlihat sedikit bulu2 halus kemaluan wanita berjilbab ini, sebuah vagina yg montok, berwana pink dengan bulu bulu halus yg terawat.

“hahaha, sini bh sama cd lo, gue ambil dulu, ntar lu bisa ambil lagi sehabis kuliah beres, dan ingat siang ini lo harus ke kamar gue” pak mar pergi sambil memasukan cd dan bh ke kantong kresek yg dia temukan.

Kiki menatap nanar melihat pakaian dalamnya dibawa, sambil memakai kaos dan leggingnya, dia sedang membayangkan bagaimana dia bisa menjalani perkuliahan tanpa menggunakan bh dan cd.

Akhirnya dia selesai mengenakan semua pakaiannya, tak terkecuali jilbab yg dibentuk modis mengikuti zaman, dia serakarang menatap cermin meliat tubuhnya dari atas sampai bawah, kerudung nya sudah tertata rapi, menutupi hanya sampai leher saja, lehernya terbalut dalaman kerudung berwarna cream. Keringat membuat, Kaos lengan panjang putihnya makin menempel ditubuhnya, kaos lengan panjang yg biasa dia kenakan untuk senam itu begitu ketat memeluk dadanya sampai sepasang putting Kiki bisa samar terlihat.

Lalu dia menurun kan pandangannya ke arah kakinya, legging hitam ketat itu juga membalut kakinya yg jenjang, memperlihatkan lekukan bokongnya, dia dengan tdk menggunakan celana dalam sekarang jika dia membungkuk maka bagian belakang leggingnya akan tertarik dan menjadi transparan, dan yg terburuk karena legging itu begitu ketat sekarang vaginanya tercetak jelas membentuk gundukan dan garis di bagian depan leggingnya.

Sekarang Kiki sudah duduk dikelas mendengarkan kuliah pak Kris, dia berusaha focus pada kuliah, namun percuma saja karena kelas ini begitu panas disebabkan ac yg rusak, membuat keringat Kiki bercucuran. Bagian depan kaosnya yg basah oleh keringat sudah hampir transparan, buah dada Kiki yg sekal pun semakin memperlihatkan bentuknya. Kiki berusaha menutupi dadanya dengan jilbabnya, namun jilbab itu terlalu pendek. Di kursi paling belakang Kiki mulai mendengar bisikan-bisikan teman sekelasnya mengenai tubuhnya

“sst, liat tuh men badan si Kiki, sexy banget”
“pantanya bro, mantep banget tuh pas duduk”
“liat dah kaga ada Garis bh nya, apa die kaga pake?”. Mendengar kalimat yg terakhir Kiki langsung panic sekaligus terangsang, dia tdk ingin temen-temen nya tahu bahwa saat ini dia tdk memakai pakaian dalam dan juga merasakan perasaan senang orang-orang melihat dan memuji tubuhnya.

Kiki mulai menghayal kemungkinan teman-teman lelaki dibelakangnya mengerubunginya lalu mulai menyetubuhi Kiki beramai – ramai, Kiki mulai terbawa lamunanya, memikirkan dia mengoral penis teman2 nya membuat nya horny, karena nafsu yg tak tuntas tadi, ditambah jika Kiki menggerakan pinggulnya, maka jahitan legging akan menggesek clitorisnya.

Beberapa saat dia memejamkan matanya sambil menggerakan pinggulnya maju mundur, terasa nikmat clitoris nya tergesek jahitan legging.

Beberapa saat Kiki menikmati gesekan-gesekan di klitorisnya, memejamkan mata sambil medesah pelan tiba-tiba dikejutkan dengan suara pak Kris.

“Kiki, coba kamu kedepan lalu tulis ini di papan!”. Kiki yg sedang menikmati fantasinya buru-buru berdiri dari kursinya lalu berjalan ke depan.

Bokongnya yg semok bergoyang mengikuti irama tanpa ada cd yg menahan, semua lelaki di kelas menatap bokongnya dengan pikiran mesum. Di depan kelas pak Kris memberikan kertas materi yg harus di tulis di depan,

”kamu tulis paragraph ini di depan ya” Kiki menerima nya lalu mengambil spidol yg ada di papan tulis, namun Kiki baru sadar dia harus sedikit berjinjit karena papan tulis di bagian bawah sudah penuh terisi.

Kiki pun mulai menulis dengan berjinjit membuat bokongnya semakin terbentuk dan lekuk2 tubuhnya terlihat jelas. Sebenarnya pak Kris memang ingin melihat pemandangan ini dari tadi karena sejak Kiki masuk dia sudah menyadari kemolekan tubuh mahasiswinya hari ini.

Ketika semua menikmati pemandangan indah dari lekuk tubuh dan bokong Kiki, Kiki masih menulis dan tak menyadari apapun. Ketika dia sampai di kalimat terakhir, spidolnya jatuh, Kiki pun membungkuk untuk mengambilnya, gerakan itu membuat bagian bokong leggingnya menjadi transparan dan menampilkan bokongnya yg tanpa cd. Semua orang di kelas terbelalak melihat kejadian itu. Para lelaki pun mulai menyoraki Kiki

“mantep banget tuh bokong”
“suiit suit kaga pake cd nih”. Kiki baru menyadari apa yg terjadi, dia cepat-cepat berdiri lalu mulai menulis lg, dia benar-benar malu bagian tubuh nya yg seharusnya tersembunyi malah terlihat di depan kelas.

Ketika selesai menulis, Kiki pun membalikan tubuhnya dengan cepat, dia berjalan menuju kursinya dengan cepat.

“Kiki, jangan kamu bawa spidolnya!” ternyata Kiki lupa mengembalikan spidol pak Kris, diapun berbalik dan memeberikan spidolnya kepada pak Kris. akal mesum pak Kris bekerja, ketika Kiki memberikan spidol itu ketangannya, pak Kris sengaja tdk menerimanya dengan baik, membuat spidol itu jatuh di bawah meja dosen.

Dia pun meminta Kiki untuk mengambil spidol yg ada di bawah meja,

”Kiki tolong ambilkan spidol yg jatuh itu ya, ada di kolong meja, bapak sedang sakit pinggang tdk bisa membungkuk”.
“baik pak” Kiki sadar bahwa pak Kris sengaja menjatuhkan spidol itu, namun dia sekarang bingung karena letak spidol itu agak masuk kedalam jadi Kiki harus ke depan meja itu lalu menungging untuk mengambilnya, dia tdk ingin menungging ke hadapan teman-temen nya karena bokongnya akan terllihat lagi.

Dengan terpaksa dia pelan pelan membungkuk untuk mengambil spidol itu, gerakan perlahan Kiki malah semakin menambah keseksian bokongnya ketika menunduk, dia berusaha menggapai spidol itu tetapi kaki pak Kris malah menjauhkan spidol itu sehingga dia harus masuk lebih dalam ke kolong meja, sekarang teman-teman nya bukan hanya bisa melihat pantanya secara samar tetapi juga dengan vaginannya yg montok menempel ketat dengan leggingnya ketika menungging kontur vaginanya semakin jelas karena ternyata legging nya telah basah oleh pelumas yg tadi dikeluarkan ketika berfantasi.

“akh, dapet juga” Kiki berhasil meraih spidol itu, lalu dia pun segera memberikannya ke pak Kris, ketika dia kembali kemejanya
“suit suit kaga pake cd nihhh”
“keabisan yaa cd yyaaa” “ngompol enak nihh” seloroh teman-teman nya, Kiki malu sekali, dia kembali duduk dengan wajah merah Manahan malu.

Dia baru kali ini merasa di lecehkan seperti itu

“ini semua gara-gara pak marjo” kesal Kiki dalam hati.
“sudah-sudah sekarang kita lanjutkan lg kuliah, kalian jangan ribut”. Kelas pun dimulai kembali.

Pada jam 12 Kelas pun berakhir, Kiki melihat ada 2 sms yg masuk ke hp nya. Pertama sms dari rendi pacarnya yg mengajaknya makan siang dan satu lagi dari pak marjo yg isinya perintah untuk segera ke kamarnya yg ada di belakang gedung D. Kiki bingung, dia akan memberi alasan apa pada pacaranya karena biasanya mereka selalu makan siang bersama.

Ketika diam dalam lamunan, nada dering hp nya berbunyi. Itu nomer pak marjo, “halo” Kiki menerima telfon nya.

“Cepet kesini, setiap menit keterlambatan ada hukumannya”
“clik” telfon itu pun langsung ditutup marjo.

Kiki yg tdk ingin mengalami hukuman langsung berjalan cepat kea rah belakang gedung D. di area belakang gedung itu memang sepi, karena hanya ada kebun dan alang2 yg tdk terawatt,t ditengahnyalah ada sebuah gubuk yg dipakai pak marjo tinggal setiap hari.

Kiki pun sampai di depan pintunya lalu mengetuk pintu,

“tok, tok”
“masuk”. Di dalam ruangan itu sunggulah tdk nyaman, ruangan itu nyaris seperti gudang, barang-barang berantakan tdk teratur, di pojok ada sebuah kasur usang dan di sebelahnya ada meja dosen yg telah usang dan sebuah kursi kayu reyot.

Di kursi itulah pak marjo duduk,

“lu udah telat 5 menit, lu bakal kena hukuman, tapi sekarang gue pengen jatah dari lo, gue pengen lu striptis depan gue”
“apa? Ga mungkin pa”

“ya terserah,tapi inget kan perjanjian kita, semua yg gue pengen! Kalo ga gue sebar video lo sekarang!” pak mar pun merogoh hp nnya lalu memutar lagu Vicky shu mari bercinta-cinta.
“ayo mulai sekarang!” perintah pak mar. Kiki tertunduk malu membayangkan dia striptis di hadapan orang sperti marjo, dia menjatuhkan tas nya ke kasur, dia mulai meliuk liukan tubuhnya mengikuti irama lagu, namun dia terus mendudukan kepalanya menahan malu.
“ngapain nunduk terus, liat muka gue! Kalo gue ga puas, lo ga boleh berenti!” dengan terpaksa Kiki mengangkat wajahnya kearah pak marjo,

“sekarang angkat kaos lo sampe keliatan toketnye” Kiki pun perlahan mengangkat kaosnya, terlihatlah 2 puting berwarna pink yg ada di buah dada 36b nya.
“Ayo goyangnya yg hot dong” Kiki yg mengikuti kelas tari perut untuk menjaga bentuk tubuhnya pun mulai meniru gerakan-gerakan tari perut yg pernah dia pelajari, karena gerakan itu sekarang buah dada nya ikut bergoyang,
“wow, mantep!, sekarang deketan kesini” Kiki mulai menggerakan tubuhnya mendekati pak marjo yg duduk di kursi,

mata pak mar tak berkedip melihat wanita berjilbab yg bertelanjang dada sedang meliuk-liuk di depan matanya, selama 15 menit Kiki disuruh bergoyang mengikuti perintah pak mar, goyang ngebor dan patah-patah pun tak terlewatkan.

“sekarang gue mau lo goyang itik, lo tau kan!” Kiki yg sedang berdiri menunggingkan pantanya kerarah wajah pak mar, dan mulai bergoyang itik.

Pak mar yg sudah tdk tahan membuka celananya lalu menggesek-gesek kan penisnya yg setengah mengeras ke arah pantat Kiki yg masih berbalut leging,

“hehehe, udah basah juga ya, tadi dikelas ngapain aja bisa basah gini, dasar lonte” Kiki mulai panik karena benda milik pak mar digesekan ke pantatnya namun dia tdk bisa bergerak karena pak mar mendorongnya ke arah tembok dan memeganginya “terus goyang! Jangan berhenti sebelum gue suruh”
“tapi tuan…”
“plaak” sebuah tamparan di pantat Kiki

“kaga ada tapi-tapi, sekarang giliran gue yg bikin lu enak” pak Kris pun menarik legging Kiki sampai robek dibagian selangkangan, lalu dimasukan komtol nya yg besar perlahan lahan membuat Kiki merasakan setiap tekstur penis pak mar, dimaju mundurkannya sehingga Kiki mendesah tak karuan
“aakkh, paak…..jang..aaakk…an”. tak peduli dengan racauan Kiki, pak mak makin semangat menggenjot vagina Kiki, sensasi yg begitu luar biasa menggenjot seorang mahasiswi berjilbab.

Kiki sekarang mulai merasakan nikmat dari genjotan pak mar, dia mulai menikmati penis 20cm pak mar keluar masuk di vaginanya, dia sudah jauh terbawa birahi bahkan lupa bahwa pak mar adalah orang yg mengambil perawannya,

“plak, plak plak” bunyi yg dihasilkan dari persenggamaan mereka, vagina Kiki yg sudah basah sekarang semakin membanjir, legging bagian paha nya sudah basah terkena cairan vaginanya sendiri, ketika dia digenjot, dia sempat melihat ke cermin usang yg ada di sebelah kiri kamar pak mar, dilihatnya seorang mahasiswa berjilbab yg dihormati sekrang sudah berubah menjadi budak seks dari petugas kebersihan, legginya sudah sobek dari bagian vagina sampai pantat, kaosnya sudah tersingkap ssampai leher, buah dadanya yg menggantung sedang diremasi pak mar, dan vaginanya sekarang terasa penuh oleh penis rakKiki pak mar.

“Arggghhhhh” Kiki mendapatkan orgasme pertamanya,
“ahahah, dasar lonte, tadi kaga mau, sekarang teriak keenakan” hina pak mar. Kiki merasa terhina dengan omongan pak mar, tapi di sisi lain dia juga merasakan kenikmatan yg luar biasa dari penis pak mar.
“ahh akkhh aakhh” Kiki terus terbawa birahi di setiap genjotan pak mar.
“plop” ketika Kiki diujung orgasmenya yg kedua, tiba-tib pak mar melepas penisnya, Kiki yg sedang birahi sudah tdk bisa berfikir jernih

“akkh tuan, kenapa dilepas?”
“ya terserah gue, emg lo masih mau?”
“mmmm mau tuan”
“mau apa?”
“mau di genjot”
“lo minta dong ke gue”

Sambil masih menungging berpegangan pada tembok “tuan, tolong entotin saya lagi tuan, saya suka penis tuan”

“ahahhaah, nih terima” pak mar menggenjot Kiki lagi sampai Kiki mendapatkan orgasmenya yg kedua.

Setelah merasa Kiki reda dari gelombang orgasemnya, pak mar mencabut penisnya dan menarik kepala Kiki yg bejilbab untuk mengulum penisnya.

“heh, sekarang lu sepongin ni penis” perintah pak mar.
“iya tuan” Kiki pun menggenggam penis pak mar, lalu mulai megocoknya perlahan, sambil dia mengocok, mulutnya mulai menjilati dan mengulum kepala penis pak mar.
“ahhh enak banget dah sepongan jilbaber”
“slurp slurrrp” Kiki mulai menikmnati dan mulai menjilati seluruh penis pak mar, tak terkecuali kedua pelernya.
“argghh, mantep” pak mar mendesah menikmati sepongan Kiki, dilihatnya sekarang seorang mahasiswi berjilab sedang berlutut di dahadapan nya sambil men deep troath penisnya, sebuah pemandangan yg menggirahkan, membuat pak mar semakin bernafsu.

Kiki pun demikian, dia mulai menikmati perkosaan pak mar, dia mulai diperbudak oleh nafsunya, sekarang pikirannya sudah diambil alih nafsunya, dia menikmati menjilati penis pak mar yg berbau tak sedap, baginya bau itu begitu merangsang, tekstur nya yg berurat pun membuat Kiki semakin bernafsu.

“mmmmhhh” Kiki mencoba menelan seluruh penis pak mar.
“tadi aja kaga mau, sekarang lo keenakan juga kan, lu suka kan?”
“iya suka tuan” sambil mengocok penis pak mar
“suka apa?”
“suka penis”
“penis siapa?”
“penis tuan marjo” Kiki menjawab sambil menilati pelir pak mar.
“lu bakal nurut, gue entotin dan gue ngecrotin kapanpun dimanapun gue mau ?”
“iya tuan, entotin saya kapanpun….sluurp” penis pak mar kini melintang diatas wajah Kiki karena Kiki sedang menjilati bagian bawah batang pak mar.

Sudah 10 menit Kiki mengulum dan menjilat batang pak mar, sekarang pak mar sedang menggenjot mulut Kiki sambil tangan pak mar memegangi kerudung nya. Kiki menikmati mulutnya disodok-sodok, mulut Kiki sudah meneteskan liurnya karena terus terbuka dimasuki penis, tiba-tiba Kiki merasa kedutan di penis pak mar.

“Arggghhhhhhh” pak mar mencabut penisnya lalu menyemprotkan sprema nya ke wajah Kiki.

Kiki yg terkejut tdk bisa menghindar dari semprotan sprema pak mar, 4 semprotan menerpa wajah Kiki, cairan kental itu sekarang menempel di pipi, kening dan bibir Kiki. Pak mar langsung mengarahkan penisnya yg setengah ereksi ke arah wajah Kiki, dia meratakan sprema nya ke seluruh wajah Kiki.

“ini hukuman buat lo yg tadi datang telat, sekarang lo ga boleh cuci muka sampe lu pulang ke rumah. Ngerti?’
“iya tuan” Kiki sebenarnya bingung bagaimana cara dia pulang ke rumah dengan wajah penuh sprema dan juga legging yg sobek tepat di selangkangan

“iya tuan” Kiki sebenarnya bingung bagaimana cara dia pulang ke rumah dengan wajah penuh sprema dan juga legging yg sobek tepat di selangkangan.

Sambil membereskan pakaian dan kerudungnya, Kiki melihat bayangannya dicermin, wajahnya kini penuh sperma dan dari depan putingnya masih terlihat menonjol dari kaosnya, leggingnya terlihat baik2 saja dari depan, tetapi jika dilihat dri belakang ada lubang yg cukup besar memperlihatkan vaginanya dan sebagian bongkahan pantatnya.

“sekarang lo boleh pulang, jangan lupa lo besok pagi harus kesini lagi dan ngikutin perintah gue yg bakal gue sms malem ini” perintah marjo

Tak terasa jam sudah menunjukan pukul 3 hampir 3 jam Kiki dipermainkan dan disetubuhi oleh pak mar, untungnya hari ini tdk ada kuliah lagi jadi Kiki tdk perlu bingung masuk kelas dengan pakaian compang camping dan bau sprema disekujur tubuh. Kiki pun keluar dari kamar pak mar, dia langsung berlari menuju toilet yg ada di gedung D, untunglah saat itu jam perkuliahan jadi hanya sedikit orang yg terlihat.

Kiki berlari menuju wc sambil menutupi lobang di leggingnya berharap tdk ada orang yg menyadari. Di dalam wc dia mengambil tissue basah dari tas nya dan membersihkan sperma yg sudah mengering di wajahnya karena tdk mungkin dia berjalan ke parkiran kampus dengan wajah yg belepotan sperma.

Setelah selesai berbenah diri dan menggunakan parfum agar aroma bekas persetubuhan tdk tercium dia mengecek hp nya, ternyata ada 4 sms dari pacarnya rendi menanyakan keberadaanya karena tdk membalas ajakannya untuk makan siang, buru2 dia membalas sms rendi dengan beralasan dia pergi pada jam makan siang untuk mengerjakan tugas bersama teman2 nya. Tiba2 ketika dia selesai mengirim sms ke rendi, ada telfon dari pak mar.

“halo”
“heh lonte, gue liat lo masuk wc, kalo sampe lo keluar wc tu peju udah ilang dari muka lo, lo bakal dapat hukuman, sekarang lo keluar!”

Kiki sudah tdk bisa berkutik lagi, dia dengan ragu keluar dari wc. Di luar ternyata pak mar sudah menunggunya.

“sekarang anter gue ke mobil lo!”

Kiki pun menuruti perintah pak mar, tanpa bicara dia berjalan menuju mobilnya di parkiran basement diikuti oleh pak mar.

“Buka pintu mobilnya, sekarang lo masuk duduk di kursi penumpang biar gue yg nyetir!” bentak pak mar

Kiki pun membuka kunci mobil Toyota y*ris nya

Ketika Kiki akan duduk, ternyata pak mar yg berdiri dibelakangnya mendorong Kiki hingga kepalanya berada didekat persneling, lalu pak mar membuatnya dalam posisi menungging, tiba2 pak mar memegang pinggul Kiki dan mengarahkan penisnya ke vagina didepannya, Kiki kaget dengan persetubuhan itu, dia kembali diperkosa di depan pintu mobilnya.

“lo jangan teriak, mumpung parkiran lagi sepi”
“tapi, nanti ada yg lewa…arggh”
“lo parkir di pojok, semua yg masuk ke parkiran bisa gue liat lagian dari samping juga ketutupan pintu” pak mar sambil terus mengegenjot Kiki.
“aahhh, aaaah” Kiki merintih merasakan nikmatnya penis pak mar, vagina Kiki terasa penuh setiap menerima sodokan pak mar. pak mar pun merasa beruntung bisa mencicipi vagina Kiki yg imut menjepit dan memijat kotolnya.

Tiba-tiba lewat 3 orang mahasiswa.

“argh pak ada orang…”

Pak mar malah mempercepat genjotannya sehingga Kiki mulai melenguh lebih keras. Kiki mencoba menahan teriakannya namun apa daya dia tdk bisa apa2 ketika disodoki penis perkasa milik pak mar.

“AAAAHHH” Kiki pun menjerit
“men, ada cewe teriak tuh lo denger ga?” kata seorang mahsiswa
“gue denger sih, dimana ya?”
“hih, mening kita cepetan keluar deh dri sini, disini kan angker, siapa tau itu suara penunggu sini” kara mahasiswa ketiga
“Bener juga lo, ayo cepetan. Mana disini sepi lagi”

Merekapun lari terbirit-birit keluar dari basement parkir

“arrrghhh tuan, Kiki keluar” Kiki medapatkan orgasme ketiga nya hari itu.

Selang beberapa menit, akibat kontraksi orgasme Kiki, pak mar menunjukan tanda-tanda dia akan keluar juga, dia lalu mecaabut penisnya dan mengarahkannya ke punggung dan pantat Kiki.

“agggghhh, terima nih peju”

Kiki merasa seluruh tulang ditubuhnya terlolosi, tubuhnya lemas sekali, dia merangkak untuk duduk di kursi, dia sudah tdk peduli dengan sprema di punggung dan pantatnya.

“itu hukuman dari gue karena lo ngelanggar, sekarang lo diem, biar gue yg anterin lo ke rumah” pak mar berbicara sambil masuk ke dalam mobil.

Merekapun keluar dari kampus dan menuju rumah Kiki. Diperjalanan Kiki hanya diam saja, dia merasakan lemas disekujur tubuhnya. Baru mobil berjalan 10 menit terdengar bunyi getar hp Kiki. Kiki mengambil hp nya dari tas, ternyata dari pacarnya, pak mar yg meliat itu langsung merebut hp itu dari tangan Kiki.

“apa-apaan sih pak…”
“ini dari cowo lu ya, kaga usah diangkat. Sekarang lo harus selipin ini hp di vagina lo”
“tapi….”
“kaga ada tapi-tapi!”

Kiki pun mengambil handphone yg masih bergetar itu untuk diselipkan di vaginanya, dia memasukan hp nya kedalam legginya dan menaruh hp nya persis didepan vaginanya, legging yg ketat membuat hp itu menempel kuat divaginanya, sekarang hp itu bagaikan vibrator yg getarannya merangsang Kiki.

Hp itu terus bergetar karena telefon dari pacarnya, Kiki mulai terangsang oleh getaran dari hp itu, dia mulai mendesah nikmat. Tapi setiap Kiki mulai menikmati getaran nya, getaranya berhenti karena telfon ditutup, lalu bergetar lagi dan begitu terus selama 5 menit.

“horny ya? Pengen penis?” pak mar yg melihat Kiki duduk tegak dengan kaki mengangkang dan wajah merah menahan birahi mulai mengambil kesempatan.
“eehhmm” Kiki tdk bisa menjawab, dalam hati kecilnya dia menginginkan sebuah penis besar yg bisa memuaskan birahinya,tapi dia gengsi dengan status pak mar yg jauh dibawahnya.
“yaudah kalo kaga mau, kaga akan gue kasih lagi”

Kiki terus menahan birahi itu, namun karena sudah tdk tahan akibat rangsangan yg tanggung dari getaran hp tersebut. diapun langsung menurun kan kepalanya dan membuka celana pak mar yg sedang menyetir.

“heh,pelan-pelan, udah ga tahan banget ya butuh penis. Dasar lonte “

Didalam pikiran Kiki sekarang hanya bagaiamana agar dia puas, dia sudah tdk peduli harga dirinya ataupun status sosial, yg penting dia sekarang terpuaskan birahinya, bahkan hinaan pak mar malah makin membuat Kiki terangsang.

“emang bener yg jilbab lebih hot. Ahahahaha”

Kiki mengulum batang kejantanan pak mar, kepalanya naik turun menjilati batang yg sudah mengeras itu, sementara pak mar masih mencoba terus menyetir.

“bagus, coba masukin semuanya, mainin lidahnya”

Kiki menuruti perintah, dia mengulum dan menjilati lubang kencing pak mar sambil tangannya tak berhenti mengocok batang berurat itu. Kiki tdk menyadari bahawa ternyta mobil sedang berhenti di lampu merah, Kiki baru menyadari ketika dia mendengar bunyi jendela diturunkan. Dibalik jendela itu bediri seorang pengamen yg ternyata dari tadi melihat aksi Kiki.

“ayoo terusin nyepongnya” bentak pak mar sambil mendorong kepala Kiki.
“Mmphhh” Kiki yg tak berdaya meneruskan sepongannya yg tadi sempat terhenti, namun dia sekarang merasa sangat malu ada orang yg menonton aksi binalnya.
“nah gitu dong, lonte harusnya jangan malu diliat orang”
“lonte nya mantep ya pak”
“iyaa dong, sedotannya mantep keliatanya aja alim, padahal kalo ud ketemu penis ya kaya gini. Ahhahaha”
“bagi boleh kali pak?”
“lo mau? Lo punya duit berapa?”

Degg, Kiki kaget mendengar ucapan pak mar, dia ingin melawan namun tangan pak mar yg memegangi kepalanya membuat mulutnya sulit bicara karena tertahan penis. Dia tdk percaya pak mar akan menjual tubuhnya.

“saya Cuma ada 3000 pak”
“yaudah sini duitnya, terus lu masuk tuh ke jok belakang”
“beneran nih pak, aseeek” pengamen itu pun membuka pintu belakang mobil itu lalu duduk didalamnya, tak berapa lama lampu sudah hijau dan mobil kembali berjalan.

Pak mar menjambak kerudung Kiki agar melepaskan kulumannya.

“lu sekarang pindah jok belakang, lu sepong penis tu pengamen”
“jangan pak, saya ga mau”
“lo lakuin atau video gue sebar”

Kiki tdk punya banyak pilihan, dia pindah tempat duduk ke belakang namun sebelumnya dia mencabut hp dari dalam leggingnya, terlihat hp itu basah oleh carian vaginanya. Sekarang dia sudah duduk di belakang, dia melihat wajah jelek engamen itu giginya tongos, wajahnya berjerawat dan bau badannya sangat menyengat dan pakainnya kumal sekali.

“tapi tuan rumah saya sudah dekat, saya ga bisa”
“ya lo harus bikin dia keluar cepet kalo gamau ketauan nyepong di depan rumah lo, ahahahahah”
“ayo buka celananya”

Kiki pun mulai membuka celana pengamen itu, pengamen itu duduk selonjor di jok mobil, sementara Kiki disebelahnya mulai menurunkan cd yg sudah menonjol itu, dilihatnya sekarang penis milik pengamen itu yg kira-kira berukuran sedikit lebih kecil dari pak mar, namun yg menjadi masalah adalah bau dari selangkangan itu yg begitu menyengat. Kiki mulai menggenggam batang itu dan mengocoknya perlahan. Wajah pengamen itu terlihat sangat menikmati.

“Gue kaga suruh lu ngocokin dia, sepong!” bentak pak mar
“ii…iya tuan” Kiki terkejut dibentak seprti itu, dia akhirnya membuka mulutnya dan memasukan penis milik pengamen itu kemulutnya.
“argghh, enak banget bos” ujar sang pengamen sambil menikmati kuluman mulut Kiki

Kiki mencoba mecoba mengulum batang itu, tapi baunya membuat Kiki mual dan ingin muntah, si pengamen pun menyadari Kiki nterganggu dengan baunya.

“maaf ye neng, abang belom mandi udah 3 hari. Eheheh”

Kiki makin tak tahan, dia melepas kulumannya.

“heh lonte, lu bilang rumah lu udah deket kan, kalo sampe pengamen ini belum crot, beratri lu harus terusin di depan rumah lo” ancam pak mar

Kiki panic, dia tak punya pilihan, tak mungkin dia menyepong seorang pengamen di depan rumahnya, banyak yg bisa melihat kejadian itu. Akhirnya Kiki mencoba kembali memasukan penis pengamen itu ke mulutnya, dia mulai menjilati, dan menyedot-nyedot kepala penis d si pengamen, dia mencoba untuk tdk mengiraukan bau tak sedap, dia hanya ingin pengamen itu cepat keluar.

Maka dia mengeluarkan semua kemampuannya agar si pengamen cepat keluar, dia menjilati seluruh batang dan peler, lalu menyedoti kepala penis, diteruskan dengan deep troath yg diselingi kocokan tangan nya yg halus.

“arggh” pengamen itu kelonjotan menikmati sepongan terbaik Kiki.dia seperti berada mimpi, bidadari secantik dan sebohay Kiki sedang menyedot-nyedot kemaluannya, ditambah lagi Kiki melakukannya dengan jilbab yg masih menempel di kepalanya.

Sudah 10 menit Kiki mengulum batang si pengamen, namun belum ada tanda2 dia akan keluar.

“Heh, rumah lu di komplek ini kan? Nomer berapa?”
“10, tuan” Kiki berhenti lalu mulai mengulum lagi, dia mulai panic karena si pengamen belum juga orgasme.
“neng, kayanya saya susah keluar nih, kayanya kalo sambil jilatin vagina neng bakal cepet nih keluarnya”
“ahahahah, bagus jug aide lu, yaudah lo 69 sekarang” ujar pak mar

Pengamen itu langsung dengan sigap merebahkan badannya di jok lalu menyuruh Kiki memposisikan vaginanya didepan wajah si pengamen. Kiki tdk berontak, dia tau dia tdk bisa melawan dan dia tdk ingin ada kemungkinan orang rumahnya mencurigai Kiki.

“wah udah dilobangin nih celananya, mantep dah” pengamen itupun dengan rakus menjilati dan vagina Kiki yg tembem berwarna pink, dia menilati bibir vaginanya lalu menyedot-nyedot itilnya, terkadang dia memainkan ujung lidahnya di itil Kiki sehingga Kiki semakin bernafsu menjilati dan mnegulum penisnya.

Pak mar melihat kejadian itu lewat kaca, namun dia tak melawatkan momen ini, sejak Kiki pindah ke jok belakang, pak mar sudah memposisikan hp nya untuk merekam setiap kejadian di jok belakang. Sekarang dia bisa dengan puas menonton video Kiki sorang mahasiswi berjilbab sedang 69 dengan seorang pengamen yg ditemui dijalan.

“udah sampe” berbarengan dengan kalimat pak mar, si pengamen dan juga Kiki berbarengan mendapatkan orgasmenya.
“argggghhhhh” pengamen itu mengeluarkan seluruh spremanya di dalam mulut Kiki.

Kiki terus menyedot dan menelan sprema yg keluar, dia terpaksa karena dia tdk ingin sprema itu mengotori wajah dan bajunya.

“mantep banget bos, makasih ya lontenya” teriak si pengamen sambil berjalan keluar kompleks. Kiki masih ada di dalam mobil membereskan pakaian dan kerudungya.
“lo sekarang pulang ke rumah, mobil gue bawa dulu, besok lu pake bis ke kampus”
‘iya tuan” Kiki menuruti perintahnya karena dia ingin segera pulang dan membersihkan diri di rumahnya.

Kiki pun masuk kedalam rumahnya yg cukup mewah, kebetulan hari ini kedua pembantunya bi inah dan pak edi sedang pulang kampong dan kedua orang tuanyapun baru pulang larut malam. jadi sekarang dia bisa tenang masuk kerumah tanpa dicurigai orang.

Dia sudah dikamarnya sekrang, sebelum dia masuk ke kamar mandi dia melihat bayangannya di cermin, terlihat wajah Kiki yg sayu, dengan jilbab yg bernoda sprema, kaos yg basah oelh keringar menampakan kedua putingnya dan leggingnya sudah rusak memperlihatkan vaginanya yg masih terasa becek. Kiki hanya ingin 7 hari ini cepat berakhir.

Incoming search terms:

  • sex cewek indonesia keenakan saat ngentot
  • kimcil pamer perut seksi 2016
  • kimcil malang sex
  • Jilbab terangsang
  • jilbab binal yang malang
  • jilbab binal 2016
  • hijab buka baju nyepong
  • foto jilbab pakai legging binal
  • cewek bispak kimcil pakaian ketat sexy pamer bokong semok indo
  • cerita paruh baya malang

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *