Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang

Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang

Posted on

Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang – Okey, saya kenalkan nama saya Boyes, atau sering dipanggil Jeks. Saya asli Indonesia dr daerah Sumatera atau sering orang bilang orang melayu asli, kulit putih besih tinggi badan 178 cm. Itulah sedikit mengenai gambaran diri saya. Okey, saya langsung saja pada ceritanya. Kejadian ini sdh mulai dr umur saya 16 thn, sampai sekarang umur saya sdh 30 thn dan saya belum menikah. Ceritanya bermula dimana saya memiliki satu keluarga kecil yang tinggal di daerah yang lumayan romantis. Ayah saya seorang pengusaha yang sukses di bidang nelayan dan dapat dikatakan sampai sekarang ayah saya mesih tetap menguasai di tempat tinggal saya sebagai orang terkaya di daerah Tanjung Balai, di Sumatera Utara. Mamih saya memang dapat dikatakan paling dekat dgn saya dibandingkan dgn kedua kakak perempuan saya. Kakak-kakak saya setelah tamat SMA langsung melanjutkan ke perguruan tinggi di Australia, jadi setelah saya menduduki kelas 2 SMA, kedua kakak saya sdh tdk menemani saya lagi.

Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang 8008043076 489f95219e m

Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang – Sejak itu terpaksa saya hanya curhat dgn mamih saya sendiri sampai dgn hal-hal yang terkecil sekalipun, semuanya saya bicarakan dgn mamih. Mamih usianya waktu itu baru beranjak umur 35 thn lebih, dimana ayah telah berumur 50 thn. Umur mereka cukup berbeda jauh karena mamih umur 17 thn sdh menikah dgn ayah akibat dijodohkan orangtua. Kejadian ini sangat membingungkan saya hingga saat ini, dimana sampai sekarang saya tdk memiliki pacar satu pun dan tdk pernah terpikir oleh saya untuk mencarikan calon istri. Waktu itu cuaca sangat dingin, gelap dan gerimis turun mulai dr malam sampai pagi harinya, terpaksa saya bermalas-malas tetap di tempat tidur dan seakan-akan enggan untuk meninggalkan tempat tidur. Tdk terasa sdh pukul 9 pagi, dan biasanya sdh selesai makan pagi. Kebiasaan saya setiap hari Minggu adalah bangun agak kesiangan dan paling siang pukul 8 pagi. Sebenarnya setiap harinya saya harus sdh bangun jam 6 pagi dan langsung mandi dan pergi ke sekolah.

Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang – Berhubung hari ini hari Minggu dan terasa tempat tidur merayu untuk ditiduri terus, maka bermalas-malaslah saya hari ini. Terdengar mamih saya memanggil dr luar. Jeks, bangun. . ! Udah makan belon. . Udah jam berapa ini. . Jeks. . Jeks. . Jeks kedengaran suara mamih mulai mendekati kamar saya dan langsung masuk ke kamar saya yang biasanyatdk pernah terkunci. Jeks mamih duduk di tepian tempat tidur dan langsung mengelus kepala saya, ?Yo. . ayo. . bangun Nak Sayang, udah jam 9, kamu mandi gih baru makan ? Ah. . malas Mam, mau tiduran dulu. Entar aja satu jam lagi ya ? Udah Mamih tungguin, entar kamu bohong lantas tidur satu harian. Kemudian saya sedikit menggeser posisi tidur saya supaya mamih bisa ikut tiduran. Sambil tiduran mamih mencari-cari majalah yang mau dibacanya. Saya kelupaan kalau disitu ada Novel yang ceritanya agak hot? dapat dibilang hanya sekitar seks saja ceritanya. Ya, terlanjur sdh keambil oleh mamih. Saya biarkan saja dia membacanya, dan entah kenapa ada perasaan yang lain setelah mamih masuk ke dlm kamar saya, seakan-akan gairah seks saya mulai menjalar menyelimuti tubuh. Bagaimana ini, repot jadinya, karena kebiasaan saya tidur hanya menggunakan piyama untuk tidur dan memakai selimut. AC di ruangan kamar saya mengigilkan badan, dan inilah penyakit saya, kalau situasi dlm keadaan dingin nafsu langsung naik dan meledak-ledak.

Cerita Seks Mamiku Sayang Doyan Digoyang Goyang – Posisi tidur saya waktu itu persis di samping mamih dan bersenggolan dgn pahanya. Saya perhatikan mamih makin serius membaca novel dan maklum tdk pernah membaca buku yang begituan. Dgn sedikit menggoda saya bertanya, ?Bapa kemana Mam. . ??Kamu macam tak tau aja, kan udah berangkat ke Kisaran, biasa ngantar Ikan. Paling-paling besok udah pulang. ? Awas Mam, nanti tdk ada pelampiasannya, Papa kan tdk ada di rumah. ?Enggak, Mama cuman pengen tau aja apa isinya, kok orang-orang pada senang membacanya. jelasnya. Sedikit posisi saya agak memeluk mamih, maklum hal ini sering saya lakukan karena saya anak Mamih dan dimanja, jadi hal ini tdk janggal lagi bagi saya dan mamih. Terus entah kenapa, penis saya tepat menempel di samping kemaluannya, dimana mamih saya posisinya agak miring menghadap saya. Dgn cuek saya ikutan membaca novel yang dibacanya. Posisi mamih membaca telentang, dan agak miring menghadap saya.

Dgn sedikit menggoyang-goyangkan paha, terjadilah pergesekan antara paha saya dgn paha mamih, dan hal ini tdk pernah kami lakukan. Sesuatu yang janggal saya rasakan, dimana kalau saya bermanja-manja selalu dlm keadaan memakai celana pendek, tapi dlm keadaan saya sekarang hanya menggunakan piyama tanpa emakai apa-apa, dan perasaan ini tdk pernah saya rasakan sebelumnya. Mungkin ada setan yang melanda diri saya, batang kemaluan saya pun mulai membesar, dan mungkin mamih merasakan itu, tapi dia tdk menghiraukannya, masih taraf wajar pikirnya. Sekilas saya melihat ke paha mamih, dasternya tersikap, dan tetap mamih tdk menghiraukannya. Dia masih menganggap saya anak kecil yang seperti dulu. Tdk sadarkah dia bahwa saya sdh 16 thn, dan saya sedang mengalami masa pubertas pertama.

Sekarang keadaan semakin tdk karuan, dan timbul dlm pikiran saya untuk melanjutkan lebih jauh lagi dgn sedikit menggeser dasternya memakai paha saya. Dan alangkah terkejutnya saya bahwa mamih tdk mengenakan celana dlm. Terlihat gundul di bagian bukit kemaluannya. Ternyata mamih sangat rajin mencukur bulu kemaluannya, maklum dia sangat pembersih. Dgn pura-pura tdk th, saya menggeser lagi piyama yang saya pakai. Tersingkap dan terbebaslah penis saya. Dgn sedikit berpura-pura lagi, saya mengambil bantal yang ada di seberang mamih, dan secara otomatis batang kemaluan saya menempel persis di samping vaginanya. Setelah saya mengambil bantal saya tdk kembali lagi dgn posisi pertama, dan pura-pura bertanya. Serius kali Ma bacanya ?Iya, ini ceritanya lagi seru dan menarik. katanya seakan tdk ada larangan drnya ketika saya sdh mulai jauh bertindak. Dgn sedikit gerakan, saya menggesek-gesekkan penis saya. Meskipun batang kemaluan saya sdh langsung menempel persis di pinggir vaginanya, mamih tdk merasakannya atau berpura-pura. Itulah yang berkecamuk dlm pikiran saya.

?Ah, bodoh amat pikir saya waktu itu. Dgn telaten saya terus menggesekkan, dan ternyata mamih th kalau saya agak susah atau memang mamih mau memiringkan badannya. Dgn posisi tadi mungkin mamih pegal, kemudian mamih meletakkan novel di bantal, dan otomatis dia semakin miring posisinya. Mamih tdk berkata apa-apa sewaktu dia memiring sedikit lagi yang bertepatan dgn penis saya yang sdh tegang dr tadi seperti sebuah batang kayu. Sepertinya mamih maunya tdk disengaja, atau mamih juga menikmatinya. Sekarang tepatlah sdh batang kemaluan saya di belahan vaginanya dgn posisi saya masih memeluk bantal yang membatasi saya dgn buah dadanya. Saya sangsi kalau mamih tdk mengethi apa yang telah terjadi, tetapi tdk ada tanda-tanda mamih melarang perbuatan saya.

Sedikit demi sedikit saya menggesek-gesek terus batang kemaluan saya, dan terkuaklah bibir vaginanya. Terasa agak berlendir dan licin vaginanya, dan saya yakin mamih pasti menikmati, tapi anehnya mamih masih tetap serius membaca novel. Tdk saya hiraukan mamih lagi sedang apa. Kemudian dgn sabar saya menggesek-gesekkannya lagi, dan terasa kepala penis saya mulai menerobos bibir vaginanya. Itu semua saya lakukan tanpa berbicara, dan seperti terjadi begitu saja, mungkin mamih malu melakukan secara blak-blakan. Dgn sedikit usaha saya memajukan pantat dan semakin nikmat rasanya, tapi kok agak susah ya masuknya, dimana ukuran kemaluan saya 18 cm panjangnya dgn diameter 3 cm. Tapi dgn dibantu cairan yang mulai keluar dr vagina mamih menolong batang kemaluan saya masuk ke dlm dgn sedikit agak menggeser bantal yang saya peluk. Setelah agak tersentak pantat saya, ?Bless masuk semua batang kemaluan saya dan mendiamkan sebentar untuk melihat reaksi mamih. Eh ternyata mamih masih tetap membaca novel yang ada di tangannya. Dgn sedikit menarik pantat, anda dapat bayangkan posisi saya dgn gaya miring semakin membuat kami erat terhubung. Tetapi saya belum berani memeluk mamih, terpaksa bantal lah yang menjadi pegangan saya. Terasa batang kemaluan saya dipijat-pijat, nikmatnya tdk dapat digambarkan dgn kata-kata. Semakin lama penis saya semakin mudah saya maju-mundurkan. Badan mamih tertahan dgn papan tempat tidur, jadi kami tetap dgn posisi semula. Terasa sdh lama saya menggesek-gesek dan memaju-mundurkan batang kemaluan saya di dlm vagina yang dulunya adalah tempat saya lahir.

Sdh 10 menit saya melakukannya, semakin licin vaginanya. Tercium bau vagina yang menggairahkan, dan mulai terasa ngilu di kepala penis saya, seperti mau meledak. Setelah sekali goyangan terakhir dan memasukkan dlm-dlm, badanku terasa seperti kesetrum listrik yang bertegangan tinggi. Coot. . crott. . croott Saya peluk bantal kuat-kuat dan tetap membenamkan batang kemaluan saya di dlm vaginanya, dan saya melihat wajah mamih agak berkerut menahan nikmatnya. Terasa batang kemaluan saya seakan-akan dipijat dgn kuat, dan terasa ada yang menyiram dr dlm vaginanya. Anehnya batang kemaluan saya tdk langsung lemas, tetapi tetap tegang. Dgn sedikit waktu untuk istirahat, saya mendiamkan batang kemaluan saya di dlm vagina mamih selama 5 menit. Setelah rasa ngilunya hilang, baru penis saya mengecil dan saya cabut dr vaginanya. Saya melihat ke arah vaginanya, terlihat keluar sedikit air mani saya dan meleleh di bibir vaginanya.

Akhirnya mamih bangkit dr tempat tidur dan keluar dr kamar sambil berkata, ?Jeks udah tidur-tidurannya, udah jam 10 ini, tadi janjimu kamu mau bangun jam 10, cepatan mandi dan Mama mau mandi juga, mau nyiapin makanmu ?Bret pintu kamar tertutup setelah itu. Saya juga bangkit dr tempat tidur dan langsung mandi. Selasai mandi saya memakai celana pendek dan langsung menuju meja makan. Saya mendapati mamih sdh duduk menunggu saya untuk makan. Sewaktu makan seakan-akan tdk terjadi apa-apa diantara kami. Setelah kejadian pagi itu terjadi, tdk ada perubahan antara hubungan saya dgn mamih. Seperti biasanya, ayah saya telah kembali malam hari, tepatnya pukul 11 malam dan langsung tidur. Memang hal ini sdh merupakan kebiasaannya, tdk pernah punya waktu untuk keluarga, padahal situasi seperti inilah yang saya inginkan, dimana dapat berbincang-bincang dgn ayah atau semua keluarga. Memang dlm berbisnis ayah saya terbilang orang nomor satu di lingkungan saya.

Pagi itu cuacanya sedikit agak cerah dan matahari masuk ke dlm kamar saya karena kamar saya posisinya paling depan, sedangkan kamar mamih berada di tengah rumah, dan memiliki kamar membelakangi terbitnya matahari. Terasa silau dgn sinar matahari membuat saya terbangun. Saya pun keluar dr kamar masih dgn menggunakan piyama biasa, tdk mengenakan apa-apa di baliknya. Terus saya lihat seisi rumah, ternyata masih sepi. Saya lihat jam sdh menunjukkan jam 8 siang. Kebetulan bulan ini adalah hari lmamihr panjang untuk naik kelas, pada waktu itu saya mau naik ke kelas 3 SMU. Maksud hati sih masih mau tidur, tapi di kamar saya silau dgn sinar matahari. Gimana ya, mamih belum kelihatan, berarti belum bangun. Terus saya berusaha melangkah ke dapur, ternyata juga belum saya jumpai, berarti benar mamih masih tidur di dlm kamarnya. Saya mengarah ke kamar utama, ke kamar ayah dan mamih yang lumayan besar. Saya langsung saja mencoba membuka pintu dgn menekan gagang pintu, eh pintunya tdk terkunci. Pelan-pelan saya buka pintu. Benar, terlihat mamih masih tertidur pulas, dan saya langsung masuk. Saya menutup pintu kamar, takut nanti kelihatan pembantu, kan bisa berabe.

Kemudian saya mendekati tempat tidur mamih, sekilas saya melihat sekeliling kamar tertata rapi, mamih memang terkenal suka bersih-bersih. Dgn sedikit lembut saya menghempaskan pantat saya ke tepian tempat tidur, dan sebentar saya perhatikan mamih yang sedang tidur nyenyak. Dgn sedikit agak manja saya mencoba membangunkannya. Mamih. . Mamih, bangun dong. . ! Udah jam 8 pagi nih ?Ah, entar aja Jeks, Mamih lagi ngantuk nih Mendengar jawabannya, saya jadi ikut tiduran di tempat tidurnya. Dgn sedikit iseng saya mulai kenekatan saya. Pelan-pelan tetapi pasti, saya sikapkan daster mamih dgn tangan. Oh. . oh, dia tdk memakai CD lagi, terlihat bersih vagina mamih. Batang kemaluan saya berdiri tegak dan langsung menyembul dr dlm piyama. Lima menit saya memandangi kemaluan mamih sambil mengelus-elus penis yang sdh mulai tinggi tegangannya.

Kemudian saya mulai memeluk mamih dgn posisi mamih miring membelakangi saya. Sewaktu saya memeluk tubuhnya, dgn sedikit tenaga saya menarik tubuh mamih, dan ternyata mamih tdk melawan dan mengikuti kemauan saya. Sekarang mamih menghadap saya sama seperti kemarin, hanya kemarin mamih dlm keadaan terbangun, membaca novel dan saya tdk memeluk tubuhnya, tetapi sekarang saya memeluk tubuhnya. Posisi dasternya agak tersikap lebih ke atas. Saya mencoba mencari pengaitnya tapi tdk ketemu juga, ya sdh tdk usah terbuka semuanya, nanti takut mamih marah pikir saya. Dgn posisi memeluk tubuhnya yang susu kenyalnya mengenai dadaku, saya tdk berani membuka dasternya, apalagi takut kedinginan gara-gara AC di kamar mamih. Sekarang nafsu saya sdh tdk tertahankan lagi, langsung saya arahkan batang kemaluan saya ke bibir vaginanya, dan ternyata liangnya masih kering dan sedikit agak susah masuknya. Terpaksa saya hanya menggesek-gesek saja bibir kemaluannya. Terlihat oleh saya vaginanya mulai mengembang dan mengeluarkan cairan, langsung saja saya memasukkan penis saya. Sewaktu saya mendorong, terpleset.

Setelah dgn susah payah menggesek-gesek, terlihat bibir vaginanya mulai mengeluarkan cairan sebagai pelumas. Mulai terasa seakan-akan batang kemaluan saya mau ditelan habis oleh vaginanya, dimana bibir vagina mamih mulai kembang kempis. Ah. . ahk geli sekali rasanya. Ingin rasanya saya memasukkan cepat-cepat, tapi takut terpeleset lagi nanti. Memang agak kesulitan saya memasukkan penis saya. Disaat saya mulai berusaha memasukkan lebih dlm lagi, mamih juga rupanya menikmati. Dgn pura-pura tidur dia sedikit merenggangkan pahanya dan memudahkan penis saya masuk lebih dlm lagi. Dgn sekali dorong, ?Bless masuk seluruhnya ke dlm liang senggamanya. Saya diamkan agak lama dgn maksud mau melihat bagaimana reaksi mamih. Saya sengaja tdk mau menggoyangkan pantat saya, dan ternyata terasa tanggung bagi mamih. Kemudian dgn sedikit gerakan, mamih memaju-mundurkan pantatnya. Melihat reaksinya, saya juga langsung memulai bergoyang dgn sedikit kelembutan. Secara tdk langsung saya memeluk mamih, dan mamih masih tetap menjaga sikap dgn tdk mau blak-blakan melakukannya.

Tdk perduli saya dorong badannya dgn posisi saya menindihnya, sedang batang kemaluan saya mulai terasa mengalami tegangan tinggi. Dgn posisi saya di atas mamih yang dgn sikap merenggangkan kakinya lebar-lebar semakin cepat saya memompa, dan sekali-kali mamih mengikuti irama dgn mengangkat pantatnya. Ada sekitar 20 menit saya melakukannya dan mulai terasa geli di ujung penis saya, dan Cret. . cret. . cret saya tumpahkan semuanya ke dlm kandungan mamih dimana saya juga pernah dikandungnya. Saya diamkan selama kurang lebih 5 menit. Karena takut mamih merasa berat dgn badan saya, saya tetap memeluknya dgn posisi miring sekarang, dan batang keamluan saya masih tetap menancap di dlm vaginanya. Setelap 10 menit terasa penis saya masih tegang. Kembali dgn sikap yang sama kulakukan lagi sampai 3 kali hari itu. Setelah selesai saya tertidur, dan sewaktu saya bangun mamih tdk ada lagi. Ketika saya cari-cari, dia sedang masak di dapur dan menegur saya. Udah mandi belon Jeks. . Mandi gih katany seakan-akan tdk ada yang terjadi. Memang mamih sangat menikmatinya, begitulah kami melakukan hampir setiap hari dgn tetap mamih menjaga sikap tdk mau melakukan secara terbuka.
TAMAT

Incoming search terms:

  • Cerita Dewasa rintihan tetanggaku
  • daftar Cerita Sex setengah baya
  • Cerita terbaru istri selingkuh dengan orang lain
  • Cerita Dewasa di entot teman anak saat jenguk di kos
  • cerita panas sedarah
  • cerita sek full hot bergambar keluarga dikampung
  • enak nya di engtot majikan ku yang hamil 3 bulan
  • Cerita bokep aku guru sex keponakanku
  • cersex suami selingkuh ketahuan istri ikutan
  • gambar sexsi jepang

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *